Awas, Petasan!

Petasan

Menjelang natal dan tahun baru seperti ini, petasan sudah menjadi tren tersendiri. Bagai sayur tanpa garam, petasan sudah menjadi hal yang wajib ada pada saat malam pergantian tahun atau pada momen-momen tertentu. Harganya yang terus melonjak naik tiap tahunnya, seakan tak pernah menjadi kendala. Petasan tetap saja diburu oleh pembeli setianya. πŸ˜€

Gue jadi ingat kenakalan gue saat kecil dulu (Gini-gini gue juga pernah kecil lho :mrgreen: ). Gue dan teman sekompleks sering banget nyalain petasanΒ  Korek Api di sekumpulan orang yang sedang berkerumun, terutama pada kerumunan cewek-cewek. Melihat reaksi para “korban” yang lari tunggang-langgang sambil menjerit, tatkala menjadi bawan tawaan tersendiri. Hati ini seakan puas akan kenakalan yang telah kita buat, hihihihi… πŸ˜†

Kemarahan yang seringkali dilontarkan oleh para “korban” tak khayal sudah menjadi hal yang biasa. Bahkan, saat dimarahi oleh ibu-ibu sekalipun, rasanya kuping ini sudah kebal dibuatnya! Yah..namanya juga anak-anak, wajarlah kalo omelannya nggak digubris, hahahaha… πŸ˜€

Sempat suatu kali gue shock dan gak berani keluar rumah dalam beberapa hari. Hal tersebut disebabkan karena petasan yang gue ledakin di siang bolong ternyata membuat tetangga gue menjadi lemes dan jatuh pingsan (tepatnya ibu-ibu yang nge’kos di rumah kos gue). Usut punya usut, ternyata tetangga gue tersebut mempunyai penyakit JANTUNG! Alamaaak..langsung aja gue jadi bahan omelan ortu gue. Tapi tetep, masuk telinga kanan, keluar telinga kiri, wkakakakka… πŸ˜†

Eitz, kenakalan gue nggak hanya disitu aja lho. Gue dan temen sekompleks yang dasarnya emang nakal abis, sempat beberapa kali nyolong petasan diΒ  Cigombong (salah satu pusat penjualan petasan)! Saat penjual petasan dikerumunin banyak pembeli dan mulai lengah, maka saat itulah kami para bocah kecil bertampang kalem–berhati iblis mulai “beraksi”. Tangan-tangan panjang kami mulai menggeliat dalam sesaknya kerumunan para pembeli.Β  Dan..greeek! Sesaat kemudian petasan pun telah ada di genggaman tangan kami!Β  Hahahahaha… (Don’t try this at home) πŸ˜†

*Gambar dicomot dari mbah Google dan diedit sekananya.

Comments (36)
  1. Denuzz BURUNG HANTU December 22, 2010, 9:34 pm

    ck ck ck… Ternyata masa kecilnya nakal banget ya
    Jangan sampe nih udah besar masih nakal gitu… πŸ˜€

    Eh, terus kabar ibu-ibu yg pingsan itu gimana?

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

    • Zippy December 23, 2010, 2:48 pm

      Hhaha…namanya juga anak2, kalo nakal kan wajar πŸ˜›
      Kalo besar gini, udah gak nakal donk.
      Ya..palingan juga bandel doank πŸ˜†

      Gak tau ni kabar ibu2 itu.
      Sekarang gue udah pindah rumah sih πŸ˜€

      • Denuzz BURUNG HANTU December 23, 2010, 10:32 pm

        Bagus deh kalo udah tobat…
        Denuzz pikir masih suka maen petasan…. πŸ˜€

  2. JUN December 22, 2010, 10:22 pm

    bagus banget tuh kata” di paragraf terakhir, “Tangan-tangan panjang kami mulai menggeliat dalam sesaknya kerumunan para pembeli.” :mrgreen:

  3. Ferdinand December 22, 2010, 10:43 pm

    Met malem Brow zippy hhe… πŸ˜›

    wah klo gitu kita samaan Sob.. aku juga sering maen petasan dlu waktu kecil haha.. tapi gak pernah sampe nyolong juga hhe….n untungnya gak ada tetangga yg sakit jantung wkwkw…

    disana udah mulai rame ya Sob????

    semangat Terus πŸ˜›

  4. rawins December 22, 2010, 10:58 pm

    hahah ternyata anak nakal juga..
    sama dong. cuman kalo aku dulu gasuka petasan. lebih suka bikin meriam bumbung pake karbit. lebih maknyuss…

    • Zippy December 23, 2010, 2:44 pm

      Wah..kalo soal meriam bumbung, saya gak dibolehin main mas sama ortu.
      Palingan saya mainnya meriam biasa aja, yang dibuat pake kaleng bekas trus dikasih minyak tanah.
      Tau kan? πŸ˜€

  5. @helgaindra December 23, 2010, 12:56 pm

    waahaha pencuri petasan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *