Dilema Uang Jajan

Ada yang tidak kenal SANGU? Bagaimana kalau UANG JAJAN? Sangu atau Uang Jajan, pasti semua sudah mengenalnya. Lagian gimana nggak kenal, wong uang jajan itulah yang menjadi “penyemangat” tersendiri, hihihih… 😀

Uang jajan seringkali diberikan oleh orang tua sesaat sebelum anaknya berangkat ke sekolah. Namun, ada pula orang tua yang memberikan uang jajan secara bulanan. Tapi ada juga lho orang tua yang sama sekali tidak memberikan uang jajan kepada anaknya. Ada berbagai macam alasan tentunya, salah satunya tidak menginginkan anaknya menjadi konsumtif dan jajan makanan yang tidak sehat atau higienis 😀

Ada berbagai alasan yang menyebabkan orang tua lebih memilih untuk memberikan uang jajan harian kepada anaknya. Salah satu penyebabnya karena sifat anak yang cenderung konsumtif, yakni belum bisa mengelola uang dengan baik. Jika diberi uang berlebih, si anak langsung menghabiskannya saat itu juga. Namun, ada pula orang tua yang lebih memilih untuk memberikan uang jajan kepada anaknya secara bulanan. Alasannya sih cukup simpel, si ortu ingin anaknya menjadi lebih mandiri, yakni mampu mengelola uang jajannya dengan baik.

Sangu Sekolah

Menerima uang jajan secara bulanan memang tidak mudah karena akan banyak godaan. Disaat pergi ke mall atau tempat tertentu dan melihat barang atau benda yang unik, hasrat ingin berbelanja pasti  langsung menggebu-gebu.

  • “Ih..lucu nih, kayaknya oke juga ya kalo gue beli, mumpung lagi ada duit ni…”; atau
  • “Wih..keren gila nih! Ini kan yang gue cari-cari! Mana ada diskon 50% lagi. Beli..beli..beli!” 😀

Nah..yang akan terjadi sesaat setelah itu adalah si anak akan “MERONGOS” dan “GIGIT JARI”. Baru pertengahan bulan, uang jajan bulanannya udah cekak!  Alhasil, ortu pun jadi incaran. Dengan berbagai alasan dan strategi, si anak akan minta uang jajan lebih dari si ortu.

  • “Pa, tadi uang jajanku dicuri orang. Hiks..hiks..hiks…!! (sambil merengek nangis)”; atau
  • “Ma, tadi uang jajannya saya pake buat bayar praktek Fisika di kampus. Nanti Papa ganti ya? Ya, ya, ya..?!”

Kehilangan Uang Jajan

Ayoo..ngaku, ada juga nggak yang seperti itu? Kalo gue sih kadang-kadang saat terdesak. 😆

Note: Gambar dicopot dari cartoonstock.com dan diedit sedemikian rupa. 😀

Comments (79)
  1. Rinaldy June 9, 2011, 9:04 pm

    iya. Apalagi buat anak kost kaya gua. Akhir bulan itu tanggal paling mengerikan. Kadang sampe harus makan nasi sama tempe goreng. Atau cuma nasi aja :D.
    sewaktu ada duit tergiur untuk ngabis2in duit. Kadang berfikir “akh, masih sisa. Cukuplah buat makan nanti.” taunya sebaliknya. Pernah waktu itu ngamen sama temen buat ngumpulin duit. Gara-gara udah abis sebelum waktunya.

    • Zippy June 9, 2011, 9:23 pm

      Huahaha…gak hanya terjadi sama anak kos kok, gue juga sering tuh mengalaminya 😀
      Malah sekarang lagi…mengalaminya 😆
      Masih tanggal segini tapi udah kelimpungan karena uang jajannya udah mau habis 🙁

      • Rinaldy June 9, 2011, 9:54 pm

        Pantes buat post ini. Hahaha paling menyedihkan dulu waktu duit abis, bener2 abis. Jadi tukang cuci di tempat jual nasi goreng di pinggir jalan. Untung kenal deket sama si tukang nasi goreng. Semalem bisa dapet 20ribu lebih dari hasil bantu2. Lumayan pengalamannya.

  2. vina June 9, 2011, 9:10 pm

    huahahaha :))
    untung gue jajannye dikasi harian. btw duit jajan lo kalo ngampus berape jip? gue cuman 20 ribu hiks T.T . masih jaman apa ya ngampus bawa duit 20rb doang. maka dr itu gue suka sepik2 ke bokap minta duit buat potokopi, padahal mah buat mejeng di mall hahaha :p

    • Zippy June 9, 2011, 9:17 pm

      20rb/hari? Eh..gila, itu udah gede banget tuh.
      Tapi itu termasuk ongkos transport atau nggak?
      Kalau gue sih dapetnya uang bulanan, hihihi…
      Uang jajan kampus gue berapa?
      Hmm..kayaknya gak etis ya kalo gue share disini, takutnya dibilang sombong, wkwkkwkw… 😆

      • vina June 9, 2011, 9:26 pm

        merendah bgt lo jip!
        20rb termasuk ongkos! bayangin aje, ongkos kadang 4 ribu, kadang 7 ribu, kadang juga 10 ribu, itu mahal kalo gue naek ojek hahahaha :))

        belom lagi buat makan. paling murah makan di kampus tuh makan ketoprak cuman 8000. nasi goreng aje di food court kampus 17 ribu, nasgor yg paling murah 10rb =..=

        belom minumnya. aqua sebotol 3000. trus cemilan pasar gt yang biasanya gopek eh disono 2 ribu. huhuhuhu najong bgt ngampus disono serba muahal T.T

  3. primebound June 9, 2011, 9:18 pm

    nah itu! dulu temen gw SMP ada yg diberi uang jajan bulanan.
    Dia emang bisa ngatur duit sih, tapi caranya menyedihkan.
    Tiap kali ke kantin pasti minta makanan orang lain atau nggak ya minta ditraktir dgn alasan “uangku gede nih! ndak ada kembalian!”

    Hingga akhirnya ketika gw jadi korban, gw katain gini “Heh! Uang gede harusnya traktir temen2 kek! malah malak orang lain!”

    Sejak saat itu gak ada orang yg berani malak gw 😛

    • Zippy June 9, 2011, 9:38 pm

      Hhahah..ngakak baca pengalaman lo 😆
      Kasian banget temen lo, langsung di skakmat gitu 😀
      Mudah2an dianya gak depresi dan berakhir dengan bunuh diri #lebay :mrgreen:

      • primebound June 9, 2011, 9:52 pm

        iyo! nanti duitnya dia cuma buat pacaran. Kamfret!

  4. narti June 9, 2011, 9:35 pm

    semoga para ortu membaca disini, baca curhatan anak-anaknya termasuk udah dibohongi. hihihi….

  5. sda June 9, 2011, 9:38 pm

    mungkin lebih bijak kalau dilihat juga biaya hidup di daerah tersebut, bukan dari besar nominalnya.
    coz baca artikel Zippy yg jualan kemarin, biaya hidup disana menurutku udah tinggi. wajar juga kalau uang jajan juga tinggi, bila dibandingkan dgn daerah lainnya.
    jadi, jika disebutkan nominalnya ya relatif deh 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *